Sriwijaya Air Terbang Perdana Jakarta-Silangit

  • Bagikan

Jakarta, BatakToday –

Maskapai penerbangan Sriwijaya Air secara resmi membuka rute penerbangan baru dari Bandara Soekarno Hatta (Soetta) menuju Bandara Silangit di Kabupaten Tapanuli Utara. Pembukaan rute penerbangan baru itu ditandai dengan pemotongan tumpeng dan pelepasan Sriwijaya Air Boeing 737-500 dari terminal 1-B, Selasa (26/4/2016) sebagaimana rilis yang diterima BatakToday.

Hadir dalam acara pelepasan, Pelaksana Tugas (Plt) Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Tengku Erry Nuradi didampingi Senior Manager Corporate Communication PT Sriwijaya Air Agus Soedjono dan sejumlah jajaran direksi Sriwijaya Air lainnya, perwakilan Departemen Perhubungan dan pihak Angkasapura.

Dalam kesempatan itu Tengku Erry menyatakan, pembukaan rute baru tersebut merupakan bentuk komitmen maskapai penerbangan dalam mendukung pengembangan Danau Toba menjadi kawasan wisata bertaraf internasional.

“Sebelumnya, akhir Maret lalu, maskapai Garuda Indonesia juga membuka jalur baru dari Bandara Soekarno Hatta-Silangit. Hari ini Sriwijaya Air juga melakukan hal yang sama. Ini bukti komitmen maskapai penerbangan mendukung terbukanya akses menuju Danau Toba,” sebut Erry.

Erry berharap, penambahan maskapai penerbangan yang melayani rute Jakarta-Silangit, kunjungan wisatawan domestik maupun mancanegara ke kawasan Danau Toba akan meningkat.

“Harapan kita menjadikan Danau Toba sebagai Monaco of Asia mendapat dukungan dari banyak pihak, termasuk maskapai penerbangan,” tambah Erry.
Komitmen maskapai penerbangan tersebut, menurut Erry, harus mendapat respon positif dari 7 Kabupaten yang menjadi pemilik Danau Toba.

“Kalau maskapai penerbangan sudah serius, 7 Kabupaten di kawasan Danau Toba juga harus serius membangun daerahnya masing-masing. Mari kita kerahkan kemampuan yang kita miliki untuk membangun Danau Toba. Potensi yang selama ini belum maksimal, kita maksimalkan,” pesan Erry.

Erry kembali mengingatkan 7 Pemerintah Kabupaten (Pemkab) di kawasan Danau Toba untuk membuang ego sektoral, dan mengedepankan sinergistas dalam menyelaraskan konsep pembangunan wilayah.

“Ini saatnya Sumatera Utara bersinergi. Pusat telah memberikan perhatian, tidak ada istilah bagi kita untuk diam. Sumatera Utara harus jadi yang terpaten di regional Sumatera,” ajak Erry.

Selain akses transportasi udara, Erry menambahkan, pemerintah pusat akan menyiapkan akses jalan tol dari Tebing Tinggi menuju Danau Toba. Kemudian membangun lintasan kereta api dan melakukan percepatan pembangunan Bandara Silangit secara komprehensif agar dapat didarati pesawat berbadan lebar.

“Pemerintah juga berencana membangun jalan lingkar mengelilingi Danau Toba. Akses ini akan menunjang pertumbuhan perekonomian masyarakat, tidak hanya di 7 Kabupaten di kawasan Danau Toba, tetapi juga akan berdampak positif bagi seluruh kabupaten lain di Sumatera Utara,” jelas Erry.

Sementara, Senior Manager Corporate Communication PT Sriwijaya Air, Agus Soedjono mengatakan, jadwal Sriwijaya Air akan melayani penerbangan setiap hari rute Jakarta-Silangit menggunakan pesawat Boeing 737-500 dengan kapasitas 120 seat.

“Sebanyak 8 seat eksekutif dan 112 seat kelas ekonomi. Penerbangan perdana dimulai hari ini tanggal 26 April. Sekali setiap hari,” sebut Agus.

Agus berharap, waktu tempuh jalur darat yang selama ini mencapai minimal 5 jam dari Medan menuju Danau Toba, dapat dimaksimalkan menjadi 2 jam saja dari Jakarta.

“Dengan adanya penerbangan ini, masyarakat bisa terbang langsung Jakarta-Silangit tanpa transit. Jakarta-Silangit direct flight,” tambah Agus.

Sriwijaya Air berangkat dari Bandara Soetta terjadwal pukul 7.30 WIB dan akan mendarat di Bandara Silangit, Taput, sekitar pukul 9.30 WIB. Kemudian sebaliknya, akan pulang dari Bandara Silangit pukul 10.00 WIB dan akan sampai di Bandara Soetta sekitar pukul 11.55 WIB. (AFR)

Foto: Pelaksana tugas Gubernur Sumut Tengku Erry Nuradi dan Senior Manager Corporate Communication PT Sriwijaya Air Agus Soedjono dan perwakilan Kementerian Perhubungan secara simbolis melepas penerbangan perdana Sriwijaya Air dari Bandara Soekarno Hatta (Soetta) Cengkareng, Tangerang menuju Bandara Silangit di Kabupaten Tapanuli Utara. Prosesi pelepasan ditandai dengan pemotongan tumpeng di terminal 1-B, Selasa (26/4/2016). (ist)

  • Bagikan